Indonesia Terancam “Kiamat” Internet


Indonesia Terancam “Kiamat” Internet –  Internet di Indonesia terancam mati total. Jangka waktu “kiamat” internet di Indonesia mulai antara satu hingga dua minggu ke depan jika tak tercapai kesepakatan antara pemerintah dan para penyelenggara jasa internet. Para penyelenggara jasa internet yang ada di Indonesia dengan jumlah kurang lebih 200 ISP, tak mau bernasib sama seperti Indar Atmanto, mantan Dirut Indosat Mega Media (IM2) yang berakhir masuk penjara.

Kekuatiran para penyelenggara ISP ini beralasan mengingat, apa yang telah dilakukan oleh Indar sudah sesuai dengan peraturan dan telah dianggap benar oleh regulator telekomunikasi seperti Kementerian Kominfo dan Badan Regulasi Telekomunikasi Indonesia (BRTI). Tapi kenyataannya, Indar tetap masuk penjara.

Komunitas penyelenggara jasa internet ini pun kemudian bersepakat untuk mengirimi surat kepada Kementerian Kominfo dan Mahkamah Agung (MA) untuk menanyakan kejelasan status hukum dalam berbisnis jasa ISP layaknya yang telah dilakukan oleh IM2.

Dikutip dari Detik, Ketua Umum Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (APJII) Semmy Pangerapan, Selasa (23/9/2014) mengatakan,  “Kami akan mengirimkan surat ke Kominfo minggu ini, untuk menanyakan status lisensi yang diberikan pemerintah kepada kami apakah masih berlaku atau tidak.”

“Kami juga akan kirim surat untuk minta fatwa ke MA, apakah izin yang dimiliki ISP ini bisa berdampak ke semua. Karena hampir sebagian besar ISP menggunakan skema bisnis yang sama seperti IM2 dan Indosat,” lanjutnya dalam pertemuan itu.

Dalam pertemuan yang dihadiri oleh sekitar 30 orang perwakilan ISP dan para pegiat teknologi seperti Onno Widodo Purbo, mereka pun sepakat untuk membuat gerakan pita hitam demi solidaritas untuk terus memberikan dukungan terhadap Indar Atmanto.

“Kalau misalnya nanti jawaban MA fatwanya berlaku sama, maka 71 juta pengguna internet di Indonesia akan terancam tidak dapat akses internet karena akan mati total. Target pemerintah untuk 110 juta pengguna internet di 2015 juga mustahil tercapai,” sesal Andi Budimansyah, Ketua Umum Pengelola Nama Domain Indonesia (Pandi)

“Kami di sini semua taat hukum, tapi kami calon napi. Daripada kami semua masuk penjara, lebih baik kami matikan saja koneksi internetnya kalau setelah dievaluasi satu-dua minggu dari sekarang hasil dari fatwa MA tetap sama dan berlaku untuk semua,” pungkas Semmy yang mendapat dukungan dari kolega penyelenggara jasa internet lainnya.

Seperti diketahui, Indar dinyatakan bersalah atas kasus tuduhan korupsi pengadaan jaringan 2,1 GHz/3G PT Indosat dan divonis 8 tahun penjara. Ia kemudian dipaksa masuk ke LP Sukamiskin setelah upaya kasasinya ditolak MA dan kemudian dieksekusi Kejaksaan Agung (Kejagung).

Dilansir dari Detik, selain vonis penjara, Indar juga harus membayar denda Rp 300 juta subsider kurungan 6 bulan. Dalam putusan kasasi, MA juga menghukum IM2 untuk membayar uang pengganti Rp 1.358.343.346.670. Kejagung selaku eksekutor juga memerintahkan IM2 untuk membayar uang pengganti tersebut.

Data statistik dari Internet Live User, tahun 2014, jumlah pengguna internet mencapai 3 milliar bandingkan dengan di tahun 1993 masih 14 jutaan user.
Pertumbuhan yang sangat fantastis baik di dunia maupun di Indonesia.

Dengan melihat pertumbuhan internet yang semakin maju, baik hardware, software, konten dan jumlah user termasuk bisnis internet yang berkembang pesat, bagaimana bila internet down? Dan apa yang dapat menyebabkan internet down?